Bisnis Kaos, Karena Oleh-oleh Garut GAK cuma Dodol!

Howdy Garut, baru beberapa jam saja Mamang ninggalin Garut, rasanya udah kangen lagi aja. Long weekend kemaren benar-benar susuatu, kopi dua, bala-bala opat, pas cebaneun haha…

Eh beneran deng, sesuatu banget. Nyaris ga ada waktu istirahat.

Start di Jumat subuh, Mamang ngurusin packaging produk kaos baru, plus produk magnetic pin. Kepotong sholat Jumat, semuanya baru beres bada Ashar coba. Pyuhhh tapi gitu tuh kalo adrenaline lagi tinggi, soalnya udah kebayang Hari Sabtu dan Minggu mau beredar, buka bagasi, jualan on the road!

Kenapa sih Mamang semangat jualan kaos? Emang Garut masih kekurangan oleh-oleh alias souvenir gitu? Gak juga, tapi ada beberapa pertimbangan kenapa kaos yang dipilih buat jadi the next souvenir buat Garut.

Dari pandangan bisnis, kaos itu ga ada matinya. Ga dimakan jaman, ga ada musim-musiman, modenya ON terus, tahan lama dan bikin puas (haduh koq malah kaya iklan ON-Clinic haha), ga kenal basi, dan merupakan media berkreasi yang asik🙂

Ah teori si Mamang mah! Gak juga, ini bukan pertama kali Mamang jualan kaos. Walau bukan pemain lama juga, tapi kalo dikilas-balik perjalanan Mamang di dunia kaos ini sudah lumayan lah.

Tahun 2005, Mamang pernah jual kaos pake sistem pre-order. Target pasar? SMA 1 Tarogong (sekarang SMA 1 Garut). Berhasil? Tentu, yang pesen cuma satu orang😀 Padahal dulu mamang jual dengan margin yang bener-bener tipis, tapi memang segmen pasarnya bukan segmen konsumen aktif euy, akhirnya mau ga mau Mamang muter otak gimana cara biar si satu orang yang mesen ini ga kecewa, Mamang cari orderan via jual dedet ke temen-temen yang kenal, biar quota selusin supaya produksi bisa jalan itu terpenuhi.

Kapok? Nggak! Sebulan kemudian Mamang buka pre-order lagi. Target pasar kali ini? Sebuah fakultas di universitas ibukota. Berhasil? Alhamdulillah kali ini mah beneran berhasil, yang order lebih dari 120 orang yang artinya di atas 10 LUSIN! Beuh, quota minimum mah udah gak level lah haha😀 Padahal harga jual di sini Mamang naikin dari yang di SMA, tapi lakunya nampol. Mamang sampe bisa beli kamera digital pertama Mamang dari labanya🙂

Sehabis itu, karir di dunia kaos vakum dulu. Sampai sekarang punya visi baru buat bisnis lagi, dengan hati yang tak pernah lekang dari tanah kelahiran, Garut.

Kini @GuratGarut hadir. Sistemnya sudah Ready Stock. Target pasar? Jelas orang-orang yang berada di lingkaran Garut, karuhun, penduduk, orang yang KTP-nya Garut baik itu nembak atau jujur😀, juga orang-orang yang menginjakkan kakinya di Garut dari atas mobil-mobil berplat B, if you know what I mean🙂

Berhasil? Tolak ukur keberhasilannya banyak, ada yang sudah dipenuhi, ada yang belum, dan karena ini masih on progress, sebuah perjalanan, keberhasilan belum menjadi kesimpulan, tapi menjadi proses pembelajaran. Banyak hal baru yang dipelajari dari berbisnis kali ini, banyak rekanan yang mulai tersambung benang kerja sama, dan banyak  teman baru yang jadi kenal dan berinteraksi, terlepas dari mereka itu adalah prospek potensial untuk jadi pembeli atau tidak.

Hingga kemarin tercetus sebuah tagline untuk bisnis ini, Karena Oleh-oleh Garut GAK cuma Dodol.. Yeah, Mamang pingin selain dodol nantinya para wisatawan yang datang ke Garut juga mencari souvenir alias oleh-oleh lain yang ga cuma berakhir di perut, dan semoga @GuratGarut mampu memenuhi peluang ini. Siapa tahu nanti @GuratGarut bisa menjadi seperti Dagadu-nya Garut, amien…🙂

Categories: Kilas Balik, Sharing | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: